Ibu dari 3 lelaki manja. Suka dengan burung hantu karena lucu walaupun suaranya nggak merdu.




   

<< July 2010 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03
04 05 06 07 08 09 10
11 12 13 14 15 16 17
18 19 20 21 22 23 24
25 26 27 28 29 30 31

Berkunjung ke :

Adri
Atta
Bangsari
BananaTalk
David & Nana
Dinda
Fitri Mohan
Ghilman
Jumadi Sumuk
Kabar Burung
Kisah Merahitam
Luigi
Mariskova
Nananias
Mas Hedi
Mas Yoyok
Mbak Eny
Mbilung
Nabilla.ra
Paman Tyo
Pecas Ndahe
Putri
Rara
Tito
Venus

Me and my family

www.flickr.com
This is a Flickr badge showing public photos from jeni_shannaz. Make your own badge here.

If you want to be updated on this weblog Enter your email here:


rss feed

Friday, July 09, 2010
Rasa Apa Ini....

Belum.... belum selesai, emosi saya masih ajrut-ajrutan sampai hari ini....

Alhamdulillah, si Mas akhirnya mendapat tempat di PTN yang diidam-idamkannya. Senang dan bangganya masih saya rasakan hingga kini. Saya merasakan betul kerasnya upaya si Mas sejak awal tahun ini, mulai dari persiapan UN hingga melalui beberapa ujian untuk memasuki universitas. Mas memang bukan siswa unggulan di sekolah bahkan sempat mendapat julukan "si pembuat onar". Tetapi nilai UN dan keberhasilannya mendapat PTN membuat kebanggaan tersendiri buat Mas dan bagi orang-orang terdekat si Mas, termasuk wali kelasnya di kelas 11 dan 12 yang menaruh kepercayaan penuh dan banyak memberikan dorongan moral bagi si Mas. Buat si Mas, ini adalah pembuktian bahwa dia tidak seburuk yang dianggap banyak orang.

Masalahnya sekarang ada pada saya...

Beberapa hari setelah pengumuman PTN tersebut, Mas dan teman-temannya sudah mendapat tempat kost. "Itu tempat kost buat laki-laki bu, rumah baru, bersih, ada kamar mandi di dalam, cuma 10 menit dari kampus, bapak-bapak yang jaga galak."

Hal pertama yang terpikirkan saat itu adalah, yaaahhhh .. makin kosong deh ni rumah....
Sad  Misalnya pun si Mas melajo dari Bogor, itu bukan hal yang sulit dilakukan sehari-hari. Keputusannya untuk mandiri itu perlu saya hargai dan banggakan. Mas pun sepertinya senang sekali menyambut kehidupan barunya sebagai mahasiswa. Semangatnya untuk menyelesaikan tugas-tugasnya sebagai mahasiswa baru, membuat daftar kebutuhan kost sampai rincian kebutuhan dan pengeluaran bulanan. Bahkan Mas juga sudah menyurvei lingkungan sekitar tempat kostnya.

Ada rasa bangga karena si Mas terlihat mulai menata dirinya, tapi saya tetap tidak bisa memungkiri adanya ancaman akan rasa kehilangan, dan membuat saya tidak nyaman. Sepertinya saya ingin memanfaatkan setiap waktu yang tersisa ini untuk membuat seolah-olah saya masih dibutuhkan, saya masih berperan... saya masih belum sepenuhnya siap melepaskan sebagian tanggung jawab saya kepada si Mas.

Beberapa waktu lalu, saya pernah mendengar percakapan si Mas sama Adek,
"Mas, si Ibu makin bawel aja ya belakangan ini, kamu sih enak bentar lagi kost, nah aku, masih 3 tahun lagi. Ntar kamu tiap minggu pulang kan, Mas?"
"Lha iyalah, aku tiap minggu mo makan enak gak pake bayar. Sekalian ambil duit bulanan, hahaha.."
"Trus aku kalo di rumah sendirian ngapain?"
"Ya ngapain aja, tuh main komputer sepuasnya, gak ada yang gangguin kan. Les musik lagi kan bisa"
"Trus ngapain lagi, masa cuma berdua ama ibu aja?"
"Yeee, nikmatin aja lagi, ibu tuh biar bawel juga tapi semua urusan jadi beres kan."
"Oiya, ntar aku ajakin ibu inspeksi mendadak ke tempat kost Mas!"
"Sok tau, emang kamu tau tempat kost Mas di mana."

Duh, rupanya Adek pun mengalami hal yang sama. Mereka berdua memang sangat dekat. Memiliki kesukaan yang sama dan teman-teman main yang sama. Suatu ketika, selama seminggu Adek pernah kemrungsung gak jelas, bikin orang serumah bete. Penyebabnya ya itu, bete karena bakal ditinggal Masnya.

Mungkin ini kualat saya kepada orang tua, karena waktu kuliah dulu juga sering nggak pulang dan lupa berkabar kepada mereka, walau saat itu kota tempat saya kuliah adalah yang paling dekat dengan rumah dibandingkan dengan kakak dan adik saya.

Mungkin ini juga rasa yang sama, ketika mama dan papa dulu "melepaskan" anak-anaknya satu per satu.

Entah lah...

Posted at 04:15 pm by Neng Jeni

mayssari
February 11, 2011   12:12 PM PST
 
Mbak... apa kabar? lama benget nih ngilangnya... semoga baik2 ya...
mayssari
August 3, 2010   03:34 PM PDT
 
Mbak Jeennnnn!!!!!!!!!! Salam kangen....
Kemarin saya baca postingannya pakdhe, jadi kebawa sedihnya... tapi tetep saja saya senang mendengar keberhasilan si-Mas.. Jadi iri, sampai sekarang belum dapet manah dari-NYA..
Selamat ya Mbak...
bangsari
August 3, 2010   03:28 PM PDT
 
jadi inget dulu simbok sampe meriang meriang pas ditinggal merantau sama mbakku. katanya, kasihan baru lulus sd.

lha pas aku merantau juga (baru lulus smp) dia meriang juga. begitu seterusnya sampai anak ke enak merantau ke luar negeri. semuanya kudu meriang.

hebatnya, ibu sembuh kalo anaknya dah telpun ngobrolin yang ngga penting. sampai sekarang tuh. hihihi
Moes Jum
July 27, 2010   12:14 PM PDT
 
baca ini aku jadi ikutan mikir nanti kalo anak2ku sudah pada gedhe dan nge-kos gimana yaa? Suwun sudah berbagi crito soal rasa ini Mbak
 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry