Entry: Cemas nggak beralasan? Friday, October 02, 2009



Belakangan ini kekhawatiran saya meningkat, itu si mas dan adek tenang-tenang saja, walaupun tahun depan keduanya akan memasuki jenjang pendidikan yang lebih tinggi.

Rasanya ini mulut dari awal semester lalu udah semakin berbusa-busa memotivasi dan
"menceramahi" keduanya, tapi sepertinya nggak berefek pada yang bersangkutan
Sad. Ditambah lagi dengan "mood" keduanya yang on off itu dan ketidakpedulian mereka akan tenggat waktu, tak pelak julukan ibu-ibu bawel sudah berkumandang jauh hari sebelumnya.

Menyampaikan harapan saya sebagai orangtua, sudah diskak mat dari kemarin-kemarin, "jadi, ibu nggak percaya nih sama aku, masak setiap aku belajar mesti lapor, lagian kan aku udah janji, nanti ibu tunggu aja hasilnya, pokoknya aku gak akan ngecewain kalian deh."

Doh, musti bilang apa coba, ilmu tarik ulur kok rasanya udah nggak manjur, ajakan belajar bersama juga nggak mempan, malah menurut mereka saya mau memata-matai. Sekali dua mereka mau "mengajari" saya dengan menceritakan kembali pelajaran yang mereka terima di sekolah, walau itu hanya terbatas pada mata pelajaran favorit mereka saja.

Sesungguhnya, saya menikmati sekali "diajari" oleh si mas dan adek, terutama bila isu yang dibahas agak-agak gimana gitu, dan saya banyak menganga waktu si mas berkata, "ibu tuh nggak boleh berpandangan sempit, kata siapa lesbi, gay, poliandri atau incest itu salah, kita mau ngomongin dari sudut mana nih, agama, etika apa sosiologi".
Nah.. nah.. nah...
Shocked
Atau kadang saya malah tertawa geli *dalam hati tentunya* waktu tau kalo si mas pingin banget masuk surga, supaya bisa makan babi panggang masak alkohol!!! "Di surga nggak ada makanan haram, bu".

Dan diskusi ini bisa jadi panjang atau malah berakhir dengan "gak mutu" menurut penilaian si Mas, bila adek, sang licking man (julukan dari si mas lagi), mulai membanggakan prestasinya di sekolah.

bu, sekarang semua murid kelas 9 dikelompokin

buat apa?

selama pendalaman materi, biar nggak ada yang jomplang gitu kalo lagi belajar, ada 5 kelompok, A-E, aku dapet kelompok B *sambil nyengir jaim*


bagus dong kalo gitu, bersaing ketat ya ...


ah, biasa aja tuh *masih nyengir jaim*. eh, ibu masih inget kan kalo anak2 MAT (music art theatre) harus pentas sebagai tugas akhirnya


iya masih, emang kapan, kok ibu gak pernah liat kamu sibuk ngapalin naskah


justru itu tugas beratnya bu, gurunya cuma ngasih garis besar ceritanya, kata-katanya
improvisasi sendiri

o gitu, trus kamu jadi siapa?


mmm siapa ya, lupa


kok?


tapi, seperti biasa, gini gini juga aku jadi pemeran utama lho


ohya? selamet ya dek... trus garis besar ceritanya tentang apa?


oh, tentang orang yang memiliki kesulitan dalam BAB, dan akhirnya penyakit itu mewabah di seluruh kota


heh? dan kamu jadi pemeran utamanya?


si adek mengangguk kuat diiringi gelak tawa si mas dari kamarnya....

Jadi teringat kembali, bertahun-tahun silam adek juga pernah dengan bangganya berkata "aku jadi pohon!!" saat pentas di kelulusan TKnya
Smile.


   8 comments

sewa mobil di surabaya
March 31, 2011   03:23 PM PDT
 
info yang bagus
mayssari
November 21, 2009   11:51 AM PST
 
ha..ha..ha... anak2 yang cerdas dan super kreatif..
Bisnis online
October 29, 2009   08:18 PM PDT
 
sebagai orang tua paling cemasnya soal biaya untuk pendidikan yang sangat baik bagi mereka tentunya thanks
komuter
October 19, 2009   12:16 PM PDT
 
cemas .. ya cemas ..
hal yang wajar.........
venus
October 12, 2009   02:10 AM PDT
 
kangen jaman mereka masih kecil ya mbak? cepet banget anak2 ini gedenya. *sigh*
pasang iklan gratis
October 3, 2009   04:50 PM PDT
 
tahap pembelajaran dan pola pikir.
yati
October 2, 2009   05:14 PM PDT
 
huahahahahahahahaaa....

*ketawa guling2*

kata bapak, "namanya juga anak2"
sapiterbang
October 2, 2009   04:53 PM PDT
 
kewl...kayaknya saya harus mulai belajar ke si mas (haha)

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments